in the quest of scholarship

Udah pernah denger LPDP belom?
Belom dong.. belom dong.. jadi bisa saya certain sekarang..😀 hehehe… *maksa*
Saya pengen cerita & berbagi pengalaman daftar Beasiswa Pendidikan Indonesia dari LPDP niiih…

Jadi begini ceritanya, bapak-bapak, ibu-ibu, oom-oom, tante-tante…

Kan ceritanya saya sedang dalam fase hidup yang merasa butuh sekolah lagi… terus cari sekolah deh, cari beasiswa deh… ini cerita yang aga seriusnya soal sekolah-bersekolah ini bisa dicek-cek-markicek di kesempatan cerita yang lain yah… singkat cerita, setelah desperado cari beasiswa kemana-mana, ga keterima beasiswanya, atau ternyata beasiswanya udah tutup, saya disuruh nyasar ke web-nya LPDP sama Nanu…

Apaan tuh LPDP?! Kerjaannya siapa?! Reliable ga??
Baca aja sendiri di web-nya ya, cyin.. kepanjangan kalo’ diceritain di sini… tapi biar afdol, saya kasih resensinya aja dikit yah, buat teaser…

Bahwa sesungguhnya LPDP ini adalah kerjaannya Departemen Keuangan.. Lembaga Pengelola Dana Pendidikan (LPDP) ini kerjaannya – seperti namanya, obviously – mengelola dana pendidikan.. haha!😀 sehingga dia sekarang bisa bagi-bagi beasiswa deh buat generasi muda penerus bangsa yang pengen sekolah S2 atau S3… tadinya pendaftarannya ada deadlinenya, tapi terus berubah… sekarang pendaftarannya dibuka sepanjang tahun…

Proses seleksinya termasuk standar sih.. ada seleksi administrasi (kelengkapan dokumen), terus wawancara.. bedanya sama beasiswa-beasiswa yang lain adalah setelah lolos seleksi wawancara teh terus ada program pengayaan.. istilahnya mah Program Kepemimpinan alias PK… si PK ini nih yang seruuu… tunggu tanggal mainnya yah, nanti saya ceritain juga…

Nah, seperti biasa, saya mah kan kalo’ daftar-daftar beginian suka bodohwati, yah… terbukti dengan beberapa kasus online application seperti: nge-skip semua pertanyaan di online application form hanya karena pengen tau pertanyaannya ada berapa dan apa aja.. atau udah ngirim dokumen hard-copy ke universitas tujuan tapi lupa ngisi online applicationnya..😀

Jadi pas daftar LPDP ini saya aga was-was juga… walaupun saya siap2nya juga biasa aja sih.. udah kaya’ judi; untung-untungan aja… luckily, waktu daftar LPDP ini saya cuma jadi aga telat daftar karena kelamaan mikir bikin essay-nya… lha wong essay-nya (selain uraian ttg rencana studi) ada 2: Peranku Untuk Indonesia, dan Sukses Terbesar Dalam Hidupku… Man..!! ini emang tipe-tipe essay yang bisa speak-speak ala PPKn aja, sih.. tapi kok somehow kemaren ini saya males bikin essay yang isinya normatif gitu yak?! Jadilah saya semedi dulu cari wangsit nulis essay-essay itu… acara cari wangsit ini juga ternyata dampaknya cukup besar untuk saya yang (ternyata) sedang butuh mengenal diri saya lebih dalam… hehe…

Oke, lanjut yah…

Wawancara mah standar lah yah.. meskipun ini adalah wawancara serius pertama saya (karena saya ga pernah apply kerja di perusahaan gede dan ga pernah lulus seleksi beasiswa sampe’ tahap ini), saya udah sering banget ditanyain pertanyaan-pertanyaan ini sama sobat-sobat saya, jadi cukup lancar lah pas ditanya oom-oom pewawancara… bahkan yang nanya dengan nada paling sinis sekalipun… haha!😀 kisi-kisi pertanyaannya gini nih…

kenapa mau sekolah lagi?
(karena merasa butuh sekolah lagi; ilmunya ga bisa didapet dgn bekerja.. bisa sih, tapi harus lama banget.. dan saya ga cukup sabar untuk bekerja segitu lama dulu baru bisa dapet ilmunya… hehe…)

kenapa ngambil bidang studi itu?
(karena menarik & berpotensi ngasih solusi)

kenapa di universitas itu?
(soalnya silabusnya oke)

kenapa milih studi di negara itu?
(biar bisa jalan-jalan lah.. *menurut nganaa??*)

nanti mo balik lagi ke Indonesia apa ngga?
(prioritas utama saat ini sih balik lagi)

gimana kalo tiba-tiba pas study abroad ada bule ganteng ngajak nikah?
(kalo’ ga seiman mah ngapain?!)

nanti pas pulang ke Indonesia lagi mau ngapain?
(mo kerja lah.. mengamalkan ilmu saya, insyaAllah..)

ga takut ga dapet kerjaan di Indonesia pasca studi di luar negri?
(ngga.. secara, Indonesia tuh butuh orang-orang dgn bidang ilmu seperti saya dlm rangka pemerataan pembangunan.. sampe’ 7 turunan juga mungkin kerjaan buat arsitek & planner di Indonesia ga akan habis-habis…)

apa ketakutan terbesar dalam hidup kamu?
(takut gagal)

kenapa takut gagal? emang selama ini kamu pernah gagal?
(ga tau.. wong namanya takut.. selama ini belum pernah gagal, sih.. cuma ada kendala-kendala kecil aja, tapi bukan gagal…)

kalo’ kamu ketemu sama permasalahan, apa yang kamu lakukan?
(cari solusi, lah.. *ini pertanyaan jebakan yah?!*)

kalo’ kamu nemu permasalahan yang ga bisa diselesaikan, gimana?
(ga mungkin.. semua permasalahan pasti ada solusinya.. ga mungkin ada yang ga bisa diselesaikan.. yang ada, solusinya gampang atau susah; solusinya saya udah tau atau belum; bisa diselesaikan dalam waktu dekat atau ngga.. tapi pasti ada solusinya…)

apa permasalahan terbesar kamu saat ini?
(euum.. berdamai dengan diri sendiri? hehe)

yaaah, gitu-gitu doang sih pertanyaannya…

itu yang cetak miring yang ada di dalam kurung di belakang pertanyaannya itu seinget saya sih jawaban saya ke bapak-bapak pewawancaranya… hehe… gregori abis pas wawancaraaaa.. >.<

saya rada nge-per pas pertanyaan-pertanyaan psikologis itu sih.. soalnya beberapa waktu sebelum wawancara tuh emang baru aja bikin sesi up-close-and-personal sama Jeng Nope… jadi pertanyaan-pertanyaan pak spikolog waktu itu emang beneran seperti menabur garam pada luka sih… *lebayatun*

oiyaaa… waktu itu saya kebagian wawancaranya paling terakhir di antara yang terakhir… haha…

jadi judulnya harusnya saya kebagian wawancara hari kedua, pagi… tapi edan dong, masa iya saya harus pp bandung-jakarta 2 hari berturut-turut di tengah kerjaan kantor yang (selalu) chaotic… terus saya nanya sama mas-mas panitia dari LPDP, mendingan saya pulang dulu atau nunggu aja… dia menyarankan nunggu, siapa tau ada yang ga hadir, jadi saya bisa nyelip ke jadwal wawancara hari itu… eh ternyata ga ada yang ga dateng, dong…O_o tapi alhamdulillah, tetep kebagian wawancara pas hari pertama itu.. sehingga malemnya langsung balik mBandung naik kereta api tut tut tut…

OH!! Lupa… satu lagiii….
Dari tanggal daftar online sampe ada pengumuman wawancara itu kurang lebih berapa lama yaa… hmm… saya daftar online 22 Mei.. terus dapet undangan wawancara itu pas lagi ikutan pelatihan IABI di Jakarta, artinya sekitar tanggal 25 Juni… undangannya untuk wawancara tgl 2 Juli… yaaah, sekitar 5-6 minggu lah ya waktu tunggu dari daftar online ke wawancaranya…
Wawancara tgl 2 Juli.. pengumuman hasil seleksi wawancara udah bisa dilihat di web-nya LPDP tgl 11 Juli… cepet gila lho, bok!! Terus beberapa hari setelah itu ada announcement lagi terkait program pengayaannya tea… pengayaannya tgl 20 – 31 Agustus kemaren…

Lumayan lah ya.. dari mulai daftar sampe’ tanda tangan kontrak itu kurang lebih 12 – 14 minggu…

Okey, abis ini saya mau nerusin cerita soal si program pengayaannya yang seru banget dot com itu… tapi besok lagi yah.. sekarang bobo cantik dulu, cyin…😉

Tschüs..!! Bis später!!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s