pertanyaan tentang belajar cuek

berawal dari sesi ngopi2 cantik sambil ngobrol seru sama salah satu dosen g4h0L semasa kuliah.
bukan dosen yang semasa dia kuliah g4h0L, tapi yang semasa saya kuliah seru & g4h0L abis.

kami lagi ngomongin orang.
ngomongin anak jaman sekarang yang gadgetnya meni yuk yak yuk yuk mari.
ngomongin kalo’ saya sekarang bisa lebih cuek terhadap peer pressure ttg kepemilikan barang.
(contoh: “Put, kamu kenapa ga pake BB sih? ato android, gitu?”)

bu dosen : “eh, gw jadi suka mikir lho.. kalo’ gw punya anak ntar, gimana caranya ya, mendidik anak2 gw untuk cuek aja juga soal yang kaya’ gitu…”
saya : “aku sih somehow dari kecil kok udah cuek ya, bu…”
bu dosen : “itu dulu orang tua kamu ngajarinnya gimana, sih? aku penasaran lho, beneran…”
saya : “euuumm… iya juga, yah… gimana ya dulu ibu ngajarinnya yak???”

kemudian jadi mikir dan mengingat2…

seingat saya, dulu ibu & bapak selalu berpesan,

“…bapak & ibu tuh ga kaya; ga punya apa2 buat anak2nya.. cuma bisa ngebekelin kalian dgn sekolah; insyaAllah sampe semuanya pada lulus kuliah.. makanya, sekolah yang bener.. karena kalo kalian pinter, kalian bisa dapetin apa yang bapak & ibu ga bisa dapetin dulu…

“…nanti kalo’ udah selesai kuliah, terserah mau ngapain juga… mau ga kerja, ya ngga’ papa.. toh itu keputusan kalian nantinya… yang penting, bapak & ibu udah menunaikan tugas untuk ngasih bekel hidup, sekolah…

“…kalo’ ada temen2nya yang punya barang2 bagus, terus sombong, jangan diikutin… biarin aja mbak, mas, ade diejek juga… toh pasti itu dia ga beli pake’ uangnya sendiri… semua barang2nya pasti beli pake’ duit orang tuanya… jadi apa yang mau dibanggain, kan?? kalo’ nanti udah pada gede, udah pada punya uang sendiri, terus beli barang bagus, baru boleh bangga…”

begitu kurang lebih pesan yang selalu diulang-ulang;
ditanamkan sedikit demi sedikit ke dalam pikiran bawah sadar saya,
dari saya kecil, sampai hampir lulus kuliah kemarin ini…

mungkin kalau nanti insyaAllah saya panjang umur, berjodoh, nikah, dan punya anak,
paham-paham semacam ini akan saya tanamkan juga ke anak saya…
tapi mungkin juga ketika nanti saya punya anak, tantangannya sudah jadi tidak sekadar membebaskan dia dari rasa rendah diri di hadapan teman2nya yang lebih daripada dia…

tapi belajar cuek (untuk beberapa hal) itu penting juga, ternyata.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s