determinasi rumput tetangga

Saya mau cerita…
agak kurang penting sih, mungkin…
tapi biarin aja, ga ada yang baca pun saya tetep mau cerita😀
*ehois mode ON*
ini ceritanya tentang saya dan (salah satu) insecurities saya…

Waktu saya SMP, sekitar 14 tahun yang lalu,
saya punya temen yang genggongnya hits banget di angkatan saya.
Hip banget gitu deh.
Tentunya, saya bukan merupakan himpunan bagian
dari genggong tersebut di atas,
bahkan dulu saya pernah agak iri gara-gara ga punya genggong.
Setelah masa-masa iri itu lewat, saya jadi agak bingung,
ngapain juga saya harus iri..
lha wong tanpa punya genggong juga ternyata saya baik-baik aja…

Dulu saya pernah iri sama mereka karena
mereka g4H0L abeeesszzz…
terus, kaya’ keren aja, somehow…
chic banget, g4H0L absz, ngehits berat,
dan agak2 fashionista gimanaaaaaaa, gitu…

Nah, beberapa waktu yang lalu yang belum terlalu lama ini,
salah satu anggota genggong tersebut di atas
yang termasuk salah satu yang bikin ngiri itu main ke kantor saya…
ngeliatin saya ngedesain pake’ sketch-up…

Saya, yang dari dulunya emang agak kurang pede
dan biasanya sangat takut akan pendapat orang lain terhadap saya,
tentunya grogi diliatin begitu yaaah…
secara, desain saya biasa-biasa aja,
kurang wah kalo’ dibandingin sama yang di majalah-majalah gituuu..😀 hehe…
lebih grogi lagi, karena si mbak yang satu ini juga berkecimpung di
(what so called) industri kreatip alias desainer juga…

Terus, selama dia ngeliatin saya ngoprek-ngoprek
gambar rumah pake’ sketch-up itu, dia diem aja…
akhirnya saya memutuskan untuk break the ice
dengan nyeletuk, dengan agak rikuh tentunya…

“eh, eh… komentar dong… kalo’ ga suka, bilang yah… aku grogi nih, diliatin beginiiihh… hehehe…”

Lalu, si mbaknya nyahut… yaah, kira2 dia nyahut begini lah…

“hee?? Eh, gapapa, kok… terusin dulu ajaaa… itu bagus, kooook… aku lagi takjub aja ngeliatin kamu bikin 3D… cepet bangettt… hahaha… canggiiiiiihhh….!!!”

Itu diucapkan dengan nada yang genuinely amazed,
sehingga saya sendiri amazed denger jawaban dari si mbak itu…

Terus saya merutuki diri saya sendiri…
Tuh, kan… insecurity itu datengnya dari diri lo sendiri, Put…

Jadi ternyata memang betul,
rumput tetangga selalu terlihat lebih hijau daripada rumput sendiri…

Saya selalu melihat orang lain lebih hebat daripada saya,
terus saya jadi minder sendiri… hahaha…
ga usum banget, yaaaah??

Tapi saya suka momen-momen seperti ini,
to know that anybody else is amazed by you… hahaha…
agak narcissus, kaya’ jamur kancing
yang namanya memang jamur narcissus, memang…
tapi setiap orang berhak dan berkewajiban
feel good about him / herself, kan yaaaa…😀

Jadi sekarang, setiap kali saya iri sama orang lain,
ini adalah salah satu momen yang selalu saya pake’
untuk menyadarkan kembali diri saya…
back to reality, that I can be anything I want…
I am THAT good to be anything I wish to be…

Saya cuma perlu DE.TER.MI.NA.SI.
*catet!!*

Bismillah.

One thought on “determinasi rumput tetangga

  1. Yah….begitulah, pada mulanya (when we were just some ugly ducklings among barbie ducklings) kita merasa bukan apa-apa dibanding saudara2/tmn2sekolah/tmn2campus, waktu yg menempa diri kita hingga terungkap adanya segudang potensi tersembunyi (itu harta terpendam loooohh…).Terkadang aku tak percaya mengapa aku bisa bangkit dan berdiri setelah sekian tahun jongkok seperti kodok di kolong pot bunga. Percayalah Tuhan punya tugas-tugas/peran penting buat kita yang tak pernah terbayang akan dipercayakan oleh manusia pd kita.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s