marginalized

Kita cenderung memarjinalkan yang sudah termarjinalkan.

Tadi malam, waktu saya pulang dari kantor, di sebelah saya ada ibu-ibu yang mengomentari trotoar barunya Antapani.. Iya, sekarang, dari perempatan Jl. Jakarta sampai pertigaan Jl. Purwakarta itu lagi ada pekerjaan bikin trotoar gitu di badan jalan.. Saya, sebagai salah satu yang kadang-kadang jalan kaki kalo’ cuma mau ke Borma doang, sih seneng-seneng aja.. Tapi lalu saya khawatir si trotoar ini hanya akan bikin Antapani tambah macet..

Ibu-ibu yang duduk di samping saya tadi malam ini nyeletuk,
“Tuh, kan.. bagus, di trotoarnya dikasih tanaman…”

Saya pikir, ada pot-pot kecil atau semacam planter box untuk pohon peneduh walaupun kecil. EH TERNYATA, sodara-sodara… di atas trotoarnya, setiap sekitar 1,5 meter sekali, ada pot bunga gede banget di taro di tengah trotoar…

Ya, trotoar sepertinya memang hanya sarana untuk naro’ pot bunga yang ga kepake’ dan ngabisin anggaran aja, sih.. Sepertinya trotoar itu memang tidak dibikin untuk dipakai manusia…

Celetukan nomor 2:
“Nah, kan jadi kalo’ dikasih pot bunga gitu, jadi ga ada tukang-tukang yang jualan di trotoar… Kan kumuh kalo’ banyak PKL-nya…”

Menurut hemat saya, PKL itu berjualan karena mereka butuh space untuk jualan karena mereka butuh uang, dan mereka ga sanggup nyewa lapak di pasar / kantin / pertokoan.. Bukan karena semata-mata mereka doyan nangkring nungguin gerobak… Sekarang, tempat yang paling gampang buat mereka ngetem di mana? Ya di pinggir jalan, lah… Kumuh? Jelas…

Tapi kalo’ bikin trotoar hanya supaya space tepi jalannya ga dipake’ / di-occupy sama PKL, sepertinya jadi konyol, yaaa… PKL itu mungkin cuma butuh space 1 m2 untuk berjualan, mereka bisa nyempil di mana aja.. di atas trotoar, di bawah trotoar, di sela-sela pot tanaman, di rumput, di bahu jalan… Menurut saya, bikin trotoar ga otomatis menghilangkan PKL yang jualan di pinggir jalan…

PKL itu hanya butuh tempat untuk berjualan, lho… Yaaah, ga semata-mata tempat aja, tapi juga harus ada yang beli, sih… Jadi, menurut saya, sebelum pemerintah sanggup mengentaskan kemiskinan di seluruh muka bumi Indonesia, PKL itu harus kita perhitungkan sebagai suatu keniscayaan dan salah satu stake holder kota, lho…

Lalu, saya jadi mikir masalah lain…
Ketika dulu si bahu jalan masih berupa bahu jalan, ruas Jalan Terusan Jakarta ini udah macetos bangetos.. apalagi jam berangkat sekolah, jam berangkat kantor, jam makan siang, jam pulang sekolah, dan jam pulang kantor.. macetnya makin parah ketika akhir pekan…

Ketika dulu si bahu jalan masih berupa bahu jalan, angkot-angkot yang naik/turunin penumpangnya bisa berhenti seenaknya di mana aja dan tinggal minggir ke bahu jalan… ok, let’s say kita terima dulu lah fitrahnya angkot sebagai salah satu moda transportasi yang berhenti seenaknya di mana aja kapan aja… Saya mah lagi ngebayangin kalo’ nanti trotoar di sepanjang ruas jalan ini udah jadi… kan jalan ini jadi ga punya bahu jalan, yah… nah, terus nanti kan si angkot-angkot ini kalo’ berhenti kan ga bisa mepet pinggir tuh, karena pinggir jalannya udah jadi trotoar… nah, kebayang ga tuh, bakal tambah macet kaya’ apa di situ?? Ini kejadiannya bisa jadi akan mirip sama di Taman Sari depan kebun binatang sampe’ Sabuga, yang kanan kiri jalannya sekarang udah rapi dikasi trotoar…

Angkot mah cuma tau kejar setoran. Dia ga akan peduli di mana dia harus berhenti. Dia hanya peduli kapan dia harus berhenti: ketika ada penumpang mau naik, dan ketika ada penumpang yang mau turun. Dan saya tau, setoran Antapani-Ciroyom juga ga murah lho, per harinya.

Saya ngga bisa ngebayangin aja macetnya nanti jadi kaya’ apa… Yaaah, semoga ngga sih… Tapi kok ya saya agak pesimis… Hehe…

Saya cuma pengen bilang, sepertinya sudah saatnya kita mikirin kota secara lintas disiplin. Sudah saatnya kita mencari solusi kota dengan membuka mata terhadap kondisi kota yang sudah ada sekarang. Sudah saatnya kita mencari solusi mendasar untuk menyelesaikan permasalahan mendasar pula alih-alih sibuk mencari solusi kecil yang belum tentu tepat sasaran.

Di Bandung banyak orang pinter, lho.. Sarjananya banyak, lho.. Sayang aja kalo’ kotanya bobrok, dungu, dan mati… Mbok ya pinternya tuh pinter rame-rame, gitu lho… Kan lebih enak, kali…🙂

-as written on June 30th, 2012-

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s