alasan.

sebenernya kalo’ dipikir-pikir, enak juga ya dulu ga punya hp.. kita jadi belajar percaya sama orang lain..
contoh paling gampang adalah soal janjian.. dulu tinggal janjian ketemu di tempat anu jam segitu, orangnya pasti dateng.. kalo’ ga dateng, ya udah, tinggalin aja.. selesai perkara..

kita belajar bahwa janji adalah sesuatu untuk ditepati.

sekarang? Janjian ketemu di tempat anu jam segitu, orangnya belum tentu dateng.. kalo’ orangnya ga dateng terus ditinggalin, dia ngamuk sama kita.. marah-marah: kenapa ga nelepon, kenapa ga sms, kenapa ga bbm, kenapa ga nge-whatsapp, kenapa ga nge-twit.. ah, rempong lah.. belom lagi kalo’ ternyata ybs ditelepon ga diangkat, disms ga bales, dibbm/diwatsapp ga delivered…

belum lagi, meeting pointnya jadi bisa sangat fleksibel berubah..
atau kita jadi beralasan ketika tidak bisa (atau tidak mau) datang tepat waktu: “aduh, sorry ya, gw telat 15 menit..” “aduh, sorry ya, gw baru berangkat nih, tadi ada gajah ngejatohin atap rumah gw..” “aduh, sorry ya, gw mendadak harus nganterin piaraan gw yang sakit dulu, nih, cacing gw muntah-muntah…”

alasannya menjadi semakin tidak penting, sehingga alasan yang penting dan boleh jadi mengandung kebenaran murni 100% 24 karat menjadi usang dan klise. Sehingga ketika seseorang memberi alasan, kita terlalu terbiasa dengan alasan tersebut sampai akhirnya kita jadi menerka-nerka alasan mereka yang sebenarnya. Suka jadi berprasangka gimanaaa, gitu. Ato saya doang ya, itu mah?

Tapi, somehow, dengan kemudahan yang disediakan oleh teknologi ini kita jadi lebih permisif.
Kita belajar bahwa janji adalah sesuatu untuk ditepati, nantinya.. jadi bisa lah ditunda-tunda dikit.

Saya sering kaya’ gitu. Saya tea, manusia sejuta alasan. Tapi ternyata capek lho kaya’ begitu.
Saya akan selalu dateng telat ke kantor karena saya males berangkat pagi-pagi.. toh traffic yang harus saya lewati sama aja padatnya, kalo bisa saya tunda melewatinya, kenapa harus buru2?

Saya akan selalu susah janjian weekend pagi, karena saya pengen bermalas-malasan di rumah setelah senin sampai jumat bermalas-malasan di kantor.
Saya akan selalu menghindari dateng kepagian kalo’ janjian, karena saya ga suka nunggu.

Dan kalo’ saya ga mau dateng ke suatu acara, saya lebih suka bilang saya ga akan dateng karena saya males, atau ga mood ke sana, atau saya ada kerjaan, atau apa lah.. semoga saya tidak akan pernah menjadikan keterbatasan saya sebagai alasan. Misal: “saya ga mau dateng, karena bahasa inggris saya kan jelek…” atau “saya ga mau ngerjain cover, karena desain dia kan lebih bagus daripada desain saya…”

*eh, curcolnya kebablasaaaaannn…..*padahal sengaja teaaa*hahahaha*

Semoga saya tidak menjilat ludah saya sendiri.
Mohon diingatkan kalo’ saya lagi kumat nyebelinnya ya, teman-temanku yang baik hati ramah tamah dan gemar menabung…

Again, we’re only human. Who are we to judge?

ini tulisan dari opening ke closingnya agak jaka sembung yah? Teu nyambung, gitu..?! haha.. gapapa lah yaaa.. sama temen ;p

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s