makan-makan dan shaum

saya masih belum habis heran,
kenapa menjelang shaum Ramadhan orang-orang justru cenderung mengada-ada dan semakin konsumtif. entah itu atas alasan munggahan (yang sebenernya saya juga masih belum menemukan makna munggahan ini sendiri.. kalo’ ada temen2 yg mau share ttg munggahan, please enlight me lho..); atau alasan sahur; atau alasan buka shaum.

1. munggahan
saya masih tidak mengerti, kenapa ada acara yang namanya munggahan? untuk apa ada acara munggahan? kenapa acara munggahan ini kerap diidentikkan lebih kurang sebagai acara “makan-makan sepuasnya sebelum shaum”. kan ga ngefek juga ya?! kalo’ H-1 shaum makan sampe kenyang bego gitu kan ga jaminan pas shaum hari pertama dan seterusnya ga akan laper kalo’ pas siang2 kan ya?! toh nanti sebelum subuh kita sahur juga.. jadi apa fungsinya, dong?!!

2. masak sahur
selama 26 tahun hidup saya dan sekitar 20 tahun usia shaum Ramadhan saya (semoga tahun ini dan tahun depan juga masih dikasih kesempatan shaum sambil introspeksi sama Allah, amin!!), saya dan keluarga saya di rumah rasanya belum pernah mengalami yang namanya masak pas sahur; kecuali kalo’ bikin telor ceplok, telor dadar, telor orak-arik, atau goreng nuggets dianggap masak untuk sahur. jadi, seingat saya, kami ga pernah bangun sebelum jam 3 dan merepotkan diri untuk memasak dulu sebelum sahur. jadi, saya amat sangat amazed, ketika tahu bahwa ada (atau mungkin banyak) orang yang masak besar dulu buat sahur… karena kami mah biasanya sahur pake’ left over aja, alias sisa makanan kemaren😀 haha.. well, saya ga bilang kalo’ masak untuk makan sahur selalu = mengada-ada makanan.. kalo’ masaknya secukupnya sih masih masuk akal laaaah.. yang bikin saya amazed sih kalo’ ada orang yang masak besar (sampe’ harus bangun sebelum jam3 pagi) untuk menyiapkan makan sahurnya..
but then again, who am i to judge.

3.  buka shaum
yang ini juga seringkali tidak kalah mengherankan.
saya sering bertanya-tanya dalam hati, apa sih bedanya buka shaum sama makan malam biasa? bukankah kita sama2 makan untuk menghalau lapar? sebelum makan juga sama2 berdoa dulu.. menurut saya, bedanya hanya menggeser jam masak.. yang biasanya start jam 10 pagi atau jam 11 siang, jadi sekitar jam 4 sore… jumlah porsi masakannya sama dan jumlah jenis masakannya juga ga harus beda, kan?! bedanya (menurut saya) hanya kita “harus” menyiapkan ta’jil aja.. which bisa hanya berupa segelas teh manis hangat, atau beberapa butir kurma, atau beberapa potong pisang goreng… jadi, saya masih merasa ga perlu masak besar untuk acara buka shaum; kecuali acara buka shaum untuk keluarga buessaaarr, acara buka shaum bersama yang anggotanya banyak, atau kalo’ memang niat masakin masakan buat masjid/orang banyak lainnya…

but then again, who am i to judge.
selamat shaum, teman-teman.. semoga shaumnya barokah dan membawa lebih banyak manfaat… jangan lupa baca niat…🙂

4 thoughts on “makan-makan dan shaum

  1. wess manteb lah think out of the box nya.. bener si memang logikanya sperti itu sisanya bagaimana kita menjalani semua itu dan memaknainya.. yg pasti dengan seperti itu ramadhan menjadi salah satu bagian sisi special di hati manusia dari berbagai sis.. ya sisi “hati” atau sisi “perut”

    1. eh, ada iwe…🙂
      setuju, weee… dimaknai sendiri2 saja, dilenyepan dina manah sewang2an :)) hehehe..
      eh, tapi beneran lho, saya penasirun sama si munggahan itu.. apa hukumnya dia?

  2. kalau munggahan mah saya sekeluarga bukan makan2, tapi nyekar sama maaf2an… yg saya engga ngerti juga awal mulanya dari mana kebiasaan itu teh. kata ibu sih biar afdol, tp sy mah smpe saat ini ga ngerasa afdolnya sebelah mana, hahaha *anak tidak berbakti ;p *

    kalau sahur dan buka yang masak besar, jadi sadar kalo ternyata sehari2 ibu emang masak ‘besar’ buat kami, tiap hari pasti minimal tiga menu -__-
    antara kagum krn ibu niat banget dan jadi terintimidasi krn sigana sy mah malas… :p *semoga suami dan keluarga sy di masa depan gpp kl sy ngga rajin masak kaya ibu saya, aamiin*

    selamet puasaaa:9

    1. hihi.. iya, yg saya tau juga biasanya mah nyekar ke makam, va..
      tapi kan itu juga sebenernya ga ada hukumnya jadi sesuatu yg harus dilakukan ya?! hihi…

      selamat shaum, kitakyushuuuu😉

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s