naik angkot (1)

Haha.. akhirnya saya punya sedikit mood bagus untuk ber-speakology-ria… hehehe… kali ini, mari kita diskusi tentang moda transportasi.

Sebetulnya inspirasinya datang ketika pada hari sabtu yang lalu, Antapani muacet banget, sampai2 perjalanan dari rumah saya keluar kompleks Antapani bisa ditempuh dalam waktu 20 – 30 menit… padahal dari rumah saya ke persimpangan Antapani – Jl. Jakarta jaraknya hanya sekitar 1,5 km.

Konon katanya, kemacetan ini sudah terjadi dari Jl. Indramayu.. dan kemacetan hanya terjadi pada jalur kendaraan yang menuju keluar Antapani… coba, liat peta di bawah ini supaya agak kebayang sedikit keadaannya… yang merah = area macetnya…

Now let’s do some simple math

Jalan Terusan Jakarta ini panjangnya kurang lebih 2600 meter (dari persimpangan Jl. Jakarta ke Terminal Antapani).. let’s say, hari sabtu kemarin kemacetan terjadi di 2/3 panjang jalannya: sekitar 1750 meter;
ditambah panjang jalan Subang: 430 meter;
ditambah panjang ruas Jl. Purwakarta dari Jl. Indramayu sampai dengan dia ketemu Jl. Terusan Jakarta: 900 meter.

Total area macetnya = 1750 + 430 + 900 = 3080 meter ruas jalan.

Jalan Terusan Jakarta bisa muat 2 kendaraan satu jalurnya.. dalam keadaan macet, kita hitung saja 2,5 lajur kendaraan; dan
Jl. Subang & Jl. Purwakarta hanya bisa dilalui 1 lajur kendaraan.

Dengan asumsi panjang mobil rata-rata 4 meter, maka saya memperkirakan pada hari Sabtu yang lalu ada sekitar 1427 mobil yang parkir di ruas-ruas jalan tersebut.

Kalo’ si mobil-mobil tersebut bergerak dengan kecepatan sekitar 5 km / jam, artinya jarak tersebut akan ditempuh dalam waktu sekitar 37 menit

Kondisi ini konon berlangsung sekitar 3 – 5 jam, dengan kendaraan yang berganti tentunya.. maksudnya, sejak kurang lebih jam 10 pagi hingga jam 3 sore, jalanan itu masih macet aja, cuman berkurang dikit gitu kemacetannya…

Artinya ada berapa tuh kendaraan yang lewat dalam waktu 3 jam itu??? 6942 mobil, saudara-saudaraaa….
Kalo 2 jam kemudian area macetnya berkurang 50%, artinya dari jam 13.00 – 15.00, jumlah mobil yang melintas ada sekitar 4628 mobil…

Sehingga totalnya adalah….. 11.570 mobil saja dari arah Antapani dan Arcamanik..!!!

Luar biasa ya?! Belum lagi jumlah motor yang pastinya banyak banget itu juga…
What a waste of resources…

Menurut saya, jalur angkutan kota (angkot) di Bandung sudah sangat mumpuni untuk melayani kebutuhan perpindahan / mobilisasi penduduk Bandung di dalam kota.. bahkan sebetulnya, kalo mau, kita juga bisa dengan mudah mencapai Lembang, Tangkuban Parahu, Soreang, Banjaran, Ciwidey, Cimahi, dan Sumedang dengan menggunakan angkot.

Lalu, apa yang membuat si angkot-angkot itu sekarang jadi ga laku dan orang-orang memilih untuk naik motor / mobil pribadi??
1. reliability
umumnya angkot datang dan pergi sesuka hati. Demi mencari setoran, sopir angkot rela ngetem ber-jam-jam untuk mendapatkan 15 orang penumpang di dalam angkotnya. Sopir angkotnya rela, penumpangnya yang ga rela.
Saya sering marahin sopir angkot yang ngetem.. bukan karena ga kasihan sama dia, yang harus cari makan buat anak-istrinya dari sisa uang setorannya yang terus harus dipotong juga dengan biaya-biaya administrasi ga penting lainnya, tapi kalo’ saya lagi buru-buru, adrenalin rush, dan lagi ga punya waktu luang, saya sangat kesal ketika harus menunggu si angkot penuh sebelum dia berangkat.. which means: extra 15 – 30 minutes traveling-time yang saya habiskan untuk ikutan ngetem.

2. mahal
walaupun saya hanya harus bayar Rp. 3000, – dari BIP sampai rumah saya di Antapani, saya ga rela kalo harus menunda waktu kepulangan saya sampai 30 menit lagi karena nungguin dia ngetem.
Atau saya hanya harus bayar Rp. 2000, – dari ITB ke SMA 3, naik angkot apa pun.. tapi kadang-kadang saya lebih memilih naik angkot yang agak muter tapi ga ngetem daripada naik angkot yang trayeknya tinggal lurus doang tapi hampir di tiap perempatan ngetem.
Angkot is cheap, time is not.

3. tidak bisa mengendalikan lingkungan
maksudnya, kalo naik angkot ya harus terima bahwa kadang ada ibu-ibu yang bawa anak kecil yang rewelnya ngga ketulungan sampe terus gw pelototin itu bocah.. atau ada mas-mas dan bapak-bapak yang ngerokok di dalem angkot, yang juga suka saya marahin karena asapnya ganggu… saya bahkan pernah batal naik angkot yang sudah saya cegat karena di dalamnya ada bapak2 yg lagi ngerokok…
“siksaan” yang cukup heboh juga terjadi ketika Anda seangkot dengan para remaja yang masih dalam tahap labil-labilnya dan berisik-berisiknya… yang suka jerit2 di dalam angkot seolah2 ga ada orang lain di situ.. (biasanya sih bocah2 berseragam.. tapi ngga jarang juga mbak2 seperti saya bikin heboh di angkot, dengan belanjaan / barang bawaannya, maupun dengan cekikikannya)😀 *jadi malu*
Belum lagi kalo seangkot sama mbak-mbak telepon umum… ini adalah salah satu tipe pengguna angkot.. biasanya dia naik angkot sambil nelepon… kalo’ teleponan sama koleganya atau temennya dan ga lama2 sih saya juga ga terlalu terganggu.. tapi kalo terus dia teleponan sama pacarnya, suaminya, atau kecengannya, dan terus flirting2 atau bermanja2 atau sok-sokan pundung manja gitu, kok kadang saya jadi pengen nabok ya?! Sorry ya, mbak… biar ga jadi nabok, saya pasang earphone aja deh…

Dengan demikian, resmilah perjalananan dengan menggunakan angkot bisa sangat tidak menyenangkan.

 

Saya punya sedikit cerita lain lagi.

Kantor pertama saya adalah sebuah studio patung di Jl. Sersan Sodik, hampir Lembang… saya pikir, perjalanan ini udah yang paling “tua di jalan sebelum sampe kantor” dan bikin saya lumutan…
waktu tempuh dengan angkot: (pagi) 1,5 jam; (sore) 1,5 – 2 jam…
saya harus naik angkot Antapani – Ciroyom dari Antapani sampai Pasir Kaliki (Rp. 3500) dan dilanjutkan naik St. Hall – Lembang / Ciroyom – Lembang dari situ sampai Sersan Sodik (Rp. 2500)..
pulangnya, saya harus naik St. Hall – Lembang / Ciroyom – Lembang sampai Wastu Kancana / Pajajaran (Rp. 3000), disambung dengan Antapani – Ciroyom sampai rumah (Rp. 3500)…

 

Kemudian saya pindah kantor, tapi ternyata saya masih berjodoh dengan kantor yang jauh panineungan.. kantor berikutnya adalah sebuah biro arsitek di kawasan Eco-Pesantren Daarut Tauhiid, di Cigugur Girang, hampir Parongpong…
Kali ini, saya lebih lumutan di jalan.
Ada beberapa alternatif trayek menuju kantor:
1. bus Antapani KPAD – angkot kuning ke arah Parongpong
waktu tempuh: 3 – 3,5 jam (tergantung lamanya mereka ngetem)
ongkos: 3000 + 3000 = Rp. 6000
2. angkot Antapani Ciroyom – angkot Sarijadi – angkot kuning ke arah Parongpong
waktu tempuh: 2 jam (tergantung lamanya ngetem si angkot kuning)
ongkos: 3500 + 3000 + 2000 = Rp. 8500
3. angkot Antapani Ciroyom – angkot Ciwastra yg warna coklat – angkot Cicaheum Ledeng – angkot Polban – angkot kuning ke arah Parongpong
waktu tempuh: 1,5 – 2 jam (tergantung lamanya angkot ledeng, polban, dan parongpongnya ngetem)
ongkos: 1500 + 2000 + 3000 + 2000 + 2000 = Rp. 10.500

trayek pulang juga kurang lebih pilihannya sama, hanya saja waktu tempuhnya ga jauh beda karena dimana-mana macet pas jam pulang kantor: 2 jam.

 

Bayangkan! Kalo saya naik travel, itu seperti saya berkantor di Jakarta, bukan?! Dengan ongkos 1/6 biaya perjalanan ke Jakarta, hahaha…

 

Terbukti, kan?! Angkot is cheap, time is not.

 

Okay, nantikan sequelnya, saya mau cerita tentang suka-duka naik angkot (basi ya?! Udah pada tau? Hehe.. gapapa deh…), tipologi orang yang sering saya temui di angkot, dan ide-ide seputar angkot & sarana transportasi di Bandung…

Catch you up later…😉

6 thoughts on “naik angkot (1)

  1. sebelas ribu ya…. baiklah…
    hai akang, jangan khawatir, kita ngga usah beli mobil, terlalu menambah rusak lingkungan *ngomong sm tembok*halusinasi*

    oiya, profesor sy disini selalu kagum sm sistem angkot di Bandung. sampai hari ini, dia selalu bilang : tolong angkot jangan dihapuskan ya, angkot is the best transportation in the world.

    heu

    1. mungkin bisa dibilang begitu, va…
      secara yah, dia muat banyak (sekitar 15 orang satu mobil lah, kalo agak maksa…)
      trus karena dia kecil, seukuran mobil biasa, jadi bisa melalui jalan-jalan bandung yang sebetulnya ROW-nya kecil-kecil… (nanti aku upload potongan jalan beberapa jalan di bandung lah ya, buat ilustrasi, sekalian cerita tentang si jalur sepeda, hehe)

      jadi, angkot itu jangkauannya sangat luar biasa.. cuman yaah, mungkin kalah nyaman dan kalah keren dibandingin tram / MRT :p hahaha

  2. sebenernya bisa keren lah. udah cocok gitu sm kebiasaan org kita yg maunya turun dimana aja, haha. itu tuktuk aja terkenal betul sampai jadi sarana wisata padahal ga jauh beda sm angkot.

    daripada pusing bikin moda baru, mending juga benerin angkot. diseriusin, didaftar, dikasih tunjangan tuh supirnya, dilatih nyupir yg rada baleg, jd pekerjaan legal yg mirip2 supir bis kota jg, bisa aja. da saya mah suka kesian sm supir angkot teh. matak pada gampang emosi da emang emosional untuk jalan di jalanan bandung teh *curhat*haha*

    sok terusin buput penelitiannya, sy ngikutin sambil ngunyah gurilem.

  3. haha.. asa dejavu ngabahas soal moda transportasi yang satu ini..

    smoga menemukan solusi paling baik.
    *berharap ke depannya semua orang di bandung bisa berlangganan (moda transportasi) tiap bulan.
    *sekali bayar bisa kemana aja.

    1. wah, menarik itu, cob… sekali bayar bisa kemana saja.. hmm…
      tuh, kan… sistem! sistem! sistem!!
      moda transportasinya mah udah ada😀 hehehe…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s