yang terhormat, para pengendara motor tak tau diuntung…

saya selalu heran dengan motor2 yang tampaknya akhir-akhir ini makin menjamur di jalanan – thanks to kredit motor murah yang mendukung budaya konsumtif berdalih kebutuhan ini…

okay, let’s make it simple..

3 tahun lalu, saya akan bilang, pengguna jalan paling brengsek adalah SOPIR ANGKOT… ketika angkot2 pada mogok, saya merasa sangat aman bersepeda dari rumah saya (di antapani) ke kampus saya di sekitar dago… walau itu berarti saya harus melintasi Jalan Jakarta, jalan satu arah dengan jumlah lajur 4 – 5 lajur mobil…

Tanya saya sekarang, dan saya akan setuju dengan para sopir angkot yang bilang bahwa pengguna jalan paling brengsek adalah para PENGENDARA MOTOR… Anda tidak terima?? NGACA!!!

 

Bayangkan,

Bahkan orang yang saya anggap paling brengsek (SOPIR ANGKOT) pun setuju bahwa ada yang lebih brengsek daripada mereka: PENGENDARA MOTOR…

Okay, mungkin tidak semua pengendara motor brengsek.. tapi kenapa hampir semua pengendara motor yang saya temui kadang2 kaya’ ga mikir ya, nyetir motornya? Kaya’ ga punya otak, gitu lho.. *maafkan bahasa saya yang apa adanya ini*

Mobil lagi macet, disalip seenaknya dari kanan kiri.. diklaksonin.. ga bisa liat, apa?! Jalannya penuh!! Bukan cuma karena banyak mobil.. tapi karena yang nyetir pada ga sabaran dan ga mau ngalah…

Orang lagi nyeberang, udah dikasi jalan nih sama mobil yang biasanya egois luar biasa, eeeeh, hampir ditabrak aja karena dia udah kagok ngebut dari jauh…

Maunya selalu bener… kalo ada kecelakaan, ga peduli apakah yg pake mobil sebetulnya ga salah, kalian para pengendara motor selalu merasa harus menjadi pihak “korban”, karena ukuran kendaraan yang lebih kecil dan faktor keamanan yang lebih kecil pula…

Belum lagi nyerobot lampu merah dan berkendara sambil nelepon, ngsms, atau celingukan…

 

Kalo mau liat2, jalan kaki aja!!!

Maaf ya, tapi kalo’ kaya’ gitu, apakah saya masih ngga boleh berpikir bahwa kalian para pengendara motor adalah orang paling egois sejalanan??

Mereka pikir jalanan ini punya bapak moyangnya ya??

Apa hebatnya mereka, apa lebihnya mereka sehingga mereka pikir mereka boleh / berhak mendapatkan privilege di jalanan???

Kenapa mereka harus selalu didahulukan sedangkan pengguna jalan itu ga hanya mereka?? sedangkan mereka bukan moda transportasi yang paling tidak berdaya… kenapa mereka merasa mereka harus selalu benar??

Seolah-olah, yang jadi aturan mereka hanya ini:

(1) Pengendara motor tidak pernah salah.

(2) Sopir angkot dan kendaraan lain selalu salah.

(3) Jika pengendara motor salah, lihat pasal nomer (1) dan (2).

5 thoughts on “yang terhormat, para pengendara motor tak tau diuntung…

  1. totally!!! *sambil ngaca* hehe..

    saya setuju poets, jarang banget motor menjadi solusi kemacetan jalan sekarang ini. ga sabar, ga matuhin aturan, dll.

    saya mendukung pemutihan SIM untuk pengendara motor (khususnya).

    *btw saya juga menulis tentang “technology comes with its philosophy” dan hubungannya dengan kredit ringan motor itu. kapan2 lah ya dipost, tapi seperti biasa jangan ditunggu hahaha..

    1. pernah ada wacananya, ditulis ma redaksi kompas. beberapa hari ada artikel tentang kemacetan dan nyinggung2 pemutihan SIM C. pasti banyak yg protes tuh kalo bener diadain.

      ternyata bangsa kita bahkan belom siap sama teknologi yg bernama motor, tapi udah pengen teknologi nuklir heu3.. *sarcasm tingkat tinggi*

      1. =)) bwahahahahahahaha…
        uuuh, sarkaaaass, uuuuuh….
        saya tau fungsinya teknologi nuklir, bal… menghancurkan teknologi motor!! :p hahaha

  2. Kalau kata si ayah: motor di jalan tuh kayak t*i di solokan.. Tiap ada celah, dia masuk.. Kalau loadnya full, ya mandeg.. I’m totally agree with him..😀

    Penyebab macet sekarang udah bukan angkot, tapi motor.. Selap selip seenak jidat tanpa mikir dampaknya.. Mana sekarang banyak orang amerika.. Ngelawan arus dan minta dimaklumi.. Kalau nabrak, main kabur.. Ketangkep, dalihnya orang kecil.. -____-”

    Mudah2an ada kebijakan ‘motorcycle free day’.. Pasti idup gw tentram hari itu.. :))

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s